Monday, September 24, 2007

Relakan Pemergiannya

Di bulan Ramadan yang penuh kemuliaan ini kita dikejutkan dgn satu peristiwa yang menyayat hati. Peristiwa yang berlanjutan selama sebulan dan diakhiri dgn amat tragis sekali. Bermula dgn kisah kehilangan seorang kanak-kanak Nurin Jazlin Jazimin yang pergi ke pasar malam seorang diri dan kemudiannya tidak kembali ke rumah. Setelah menyedari kehilangannya ibu bapanya terus mengambil tindakan mencarinya. Setelah membuat laporan polis ibu bapanya masih tidak duduk diam dan terus mencari dgn dibantu oleh insan2 yang prihatin. Mereka mengharapkan tindakan itu akan berhasil sepertimana kes kehilangan "Yin" tidak lama dahulu. Namun mereka tidak menyangka yg walaupun gerakan mencari secara besar-besaran itu berhasil dan Nurin Jazlin dikembalikan tetapi tidaklah seperti mereka harapkan. Ibu bapanya mengharapkan yang anak mereka akan kembali sepertimana sebelum dia hilang dahulu tetapi sebaliknya yang berlaku. Yang kembali adalah sekujur tubuh yang kaku dan begitu uzur sekali sehingga mereka pada mulanya tidak dapat mengecam bahawa itulah Nurin Jazlin yang dicari dan dirindui. Bayangkanlah betapa sedih, pedih, peritnya utk menerima hakikat yang keputusan DNA mengesahkan bahawa sekujur tubuh yang kaku itulah anak yang dicari2 selama ini, yang dirindui, ditangisi kehilangannya. Hancur luluh hati seorang ibu, remuk lumat hati seorang ayah melihatkan tubuh anak yang selama ini dijaga, ditatang bagai minyak yang penuh diperlakukan spt haiwan oleh manusia yang tidak berperikemanusiaan.



Apalah daya ibu bapanya, terasa gugur jantung mengenangkan penyeksaan yang dilalui oleh si anak yang baru berusia 9 tahun itu. Walau betapa tabah dan gagahnya seorang lelaki yang bergelar ayah, tetapi bila anak yang dikasihi diperlakukan sebegitu, berderai juga air mata yang selama ini cuba dibendung. Aku yang juga seorang ibu, memang tidak dapat menahan air mata saat melihat pengebumian arwah Nurin Jazlin. Sedangkan imam yang membacakan talkin pun turut menangis apatah lagi aku seorang wanita dan seorang ibu. Aku yakin seluruh rakyat Malaysia pun menangis tak kira bangsa atau agama.



Aku tak dapat membayangkan manusia jenis apakah yang sanggup memperlakukan seorang kanak-kanak dgn begitu kejam sekali. Aku rasa kalau tertangkapnya pembunuh tersebut mahunya kene belasah oleh orang ramai kalau diberi peluang ataupun kene baling batu. Bila jadi kes2 cam ni aku jadi fobia nak bg sedara-mara aku bawa anak aku jalan2. Bukan tak percaya tapi ye lar kene beringat jugak.



Berakhirlah sudah episod yang memilukan. Mulai saat ini aku harap ibu bapa akan lebih prihatin dgn anak2 mereka. Masyarakat juga diharap dapat memainkan peranan masing2 kerana mungkin dgn sedikit maklumat dapat membantu mereka yang memerlukan. Juga aku mengucapkan tahziah kepada keluarga arwah Nurin Jazlin dan aku doakan supaya mereka tabah menghadapi segala dugaan ini. Aku harap pihak polis juga tidak mendakwa mereka atas kesalahan cuai. Cukuplah dgn apa yang sudah mereka lalui selama ini. Tak payahlah nak bebankan lagi perasaan mereka. Lagipun mereka tak minta pun semua ini berlaku dan tidak ada ibu bapa yang mahu sesuatu terjadi kepada anak2 mereka.






Al-Fatihah buat arwah adik Nurin Jazlin Jazimin,

Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan di antara orang-orang

yang beriman. Amin.

No comments: